Bendung Penambahan AKI, Bupati Tekankan Pentingnya Kerjasama

Pengelola Berita

2020-07-22 | 17:06:17

# Comments

Angka Kematian Ibu (AKI) melahirkan di Kabupaten Brebes cukup tinggi karena hingga Juli 2020 sudah mencapai 32 orang. Bila dibandingkan sampai akhir Desember 2019 hanya mencapai 37 orang. AKI di Brebes tergolong paling banyak se Jawa Tengah dari segi jumlah orang. Sehingga perlu mendapatkan perhatian lebih kepada para ibu melahirkan agar mamane sehat, bayine sehat.
Demikian disampaikan Bupati Brebes Hj Idza Priyanti SE MH pada Rapat Koordinasi Penekanan dan Pengurangan AKI di Brebes, di Aula Dinas Kesehatan Kab Brebes, Selasa (21/7).
“Kita harus mencari titik penyebab utama AKI di Brebes terus bertambah. Evaluasi dengan cermat penyebab meningkatnya jumlah AKI dan segera lakukan solusi penanganan secepatnya,” tandas Idza. 
Idza berharap peserta Rakor bisa merumuskan dan melakukan tindakan kongkrit dan lebih serius. Ibu hamil, harus benar benar terdata termasuk ibu hamil dengan resiko tinggi harus mendapatkan ekstra pengawasan dan perhatian dari Petugas Kesehatan. Perhatikan juga, alat transportasi dan alat penunjang pelayanan lainnya. 
“Semua harus benar-benar disiapkan dengan matang, sampai penanganan Ibu melahirkan berjalan lancar dan resiko kematian bisa diminimalisir,” kata Idza, 
Idza juga mengintruksikan Kepala Dinas Kesehatan dr Sartono, untuk turun ke bawah guna mengatur dan mengarahkan jajaranya hingga ke tingkat Puskesmas. Lakukan pelayanan kepada masyarakat khususnya dalam hal persalinan semaksimal mungkin. 
“Sehingga harapannya, kedepan tidak ada lagi ibu melahirkan yang meninggal dunia,” harap Idza.
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Brebes dr Sartono menjelaskan peningkatan AKI di Kabupaten Brebes terjadi karena tingginya angka kehamilan. Untuk itu perlu adanya penguatan program Keluarga berencana di masyarakat.
Sampai saat ini AKI di Brebes berjumlah 32 orang dimana 29 orang meninggal saat sudah berada di Rumah Sakit dan lainya terjadi di rumah dan di jalan saat hendak menuju fasilitas kesehatan.
Tahun 2019, lanjut Sartono cuma ada 37 AKI sedangkan sampai Juli 2020 sudah mencapai 32 AKI. 
Untuk Angka Kematian Bayi (AKB) yang baru dilahirkan pada 2019 mencapai 304 orang. Sedangkan hingga Juli 2020 AKB sebanyak 160 orang.
Sartono menjelaskan, pelaporan jujur harus kita lakukan meski tidak nyaman. Apalagi, Brebes memiliki penduduk yang tinggi dan angka kelahiran yang tertinggi pula. Sampai Juli 2020 sudah ada 33.000 angka kelahiran se Kabupaten Brebes.
“Jumlah kelahiran tinggi, maka resiko meninggalnyapun tinggi pula,” ujar Sartono.
Tampak hadir dalam Rakor Ketua IBI Hj Mahmudah, Kabag Kesra Setda Brebes Ahmad Makmun, Direktur RSUD Brebes dan Bumiayu dan Kepala Rumah Sakit Swasta. (Yaser Arafat/Wasdiun)
 

Bagikan :



Leave a comment












-->